Tak Cuma Hilang Penciuman, Sisa Gejala Covid-19 Bisa Dilihat dari Kuku



GELORA.CO - Selama ini gejala Covid-19 begitu berkembang, bukan hanya batuk, demam dan sesak napas. Selain kehilangan penciuman dan rasa, gejala Covid-19 juga bisa muncul dari kulit. Sekarang, beberapa ahli telah menunjukkan bukti gejala yang dapat muncul pada kuku pasien setelah sembuh dari Covid-19.

Kesehatan kuku dapat menyimpan banyak petunjuk tentang seberapa baik dan sehatnya seseorang. Namun, ini pertama kalinya peneliti menemukan gejala aneh pada kuku seperti dilansir dari Times of India, Selasa (8/6).

Pemulihan usai terkena Covid-19 dapat memakan waktu cukup lama dan mungkin ada banyak gejala yang tersisa yang bisa bertahan berminggu-minggu setelah pengujian negatif. Gejala sisa ini bisa timbul pada kuku.

Baca juga: 6 Bulan Tak Kunjung Sembuh dari Covid-19, Masih Pakai Oksigen di Rumah

Pertama kali ditunjukkan oleh ahli epidemiologi Inggris Tim Spector, yang juga terlibat dalam aplikasi studi gejala Covid-19 yang berbasis di Inggris. Kuku penderita Covid-19 sedang dilihat sebagai kemungkinan efek samping di mana kuku pulih setelah infeksi, dengan tanda yang jelas. Yaitu terdapat garis yang jelas di dasar kuku.

Pengamatan Spector segera memicu tanggapan di internet, dengan banyak penyintas Covid-19 berbicara tentang mengenali tanda ini di kuku mereka, berminggu-minggu atau berbulan-bulan setelah melawan infeksi. Ini adalah pertama kalinya orang menemukan efek samping Covid-19 yang tidak biasa.

Penyebabnya pada kuku belum diketahui dengan jelas. Para ahli percaya bahwa mengalami stres atau penyakit ekstrem yang berdampak pada kesehatan tubuh secara keseluruhan dapat berdampak sangat baik pada kuku.

Kuku Covid-19, menurut studi kasus, dapat muncul berminggu-minggu atau berbulan-bulan setelah melawan virus. Itu tidak hanya mempengaruhi dasar kuku tetapi juga muncul di jari kaki. Namun, penanda paling khas dari efek samping ini biasanya berwarna putih yang melintang di atas lempeng kuku.

Garis ini juga bisa muncul dalam bentuk tonjolan, lekukan dan muncul di lebih dari satu lempeng kuku sekaligus. Meskipun terlihat aneh, namun tidak memengaruhi kondisi setiap pasien Covid-19.

Selama ini, lekukan pada dasar kuku dapat disebabkan oleh banyak faktor, termasuk penyakit parah, infeksi virus, dan penyakit penyerta seperti diabetes yang tidak terkontrol dan beberapa penyakit pembuluh darah. Seperti halnya Covid-19, gejala kuku juga dapat dianggap sebagai cara peradangan terjadi pada kulit, seperti yang ditunjukkan oleh gejala kulit Covid-19 lainnya. Kesehatan kuku bisa terkena dampak buruk. Penggunaan obat-obatan tertentu dalam waktu lama juga dapat menyebabkan hal ini.

Keluhan dan gejala pada kuku juga sangat tergantung pada pemulihan dari Covid-19. Beberapa juga mengatakan bahwa itu bukanlah hal yang perlu dikhawatirkan, dan mungkin hanya merupakan tanda bahwa tubuh telah pulih dari infeksi yang buruk dan sekarang sedang dalam pemulihan yang lebih sehat.[jpc]

loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Tak Cuma Hilang Penciuman, Sisa Gejala Covid-19 Bisa Dilihat dari Kuku"

Posting Komentar