Ekonomi Menyusut karena Pandemi, Anggaran Militer Dunia Malah Naik, China-AS Paling Tinggi



GELORA.CO - Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI) dalam laporan terbarunya merilis data terbaru yang menyebutkan, bahwa pengeluaran militer di seluruh dunia naik menjadi hampir 2 triliun dolar AS pada 2020, berbanding terbalik dengan perkembangan ekonomi yang menyusut akibat pandemi Covid-19.

Dalam catatannya, SIPRI melaporkan bahwa pengeluaran militer global meningkat 2,6 persen menjadi 1.981 miliar dolar AS (sekitar 1.650 miliar euro) pada tahun 2020, ketika PDB global menyusut 4,4 persen.

Diego Lopes da Silva, salah satu penulis laporan, mengatakan bahwa perkembangan itu tidak terduga.

"Karena pandemi, orang mengira belanja militer akan berkurang," Lopes da Silva, seperti dikutip dari AFP, Senin (26/4).

"Tetapi mungkin untuk menyimpulkan dengan kepastian bahwa Covid-19 tidak berdampak signifikan pada pengeluaran militer global, setidaknya pada tahun 2020," ujarnya.

Dia memperingatkan bahwa karena sifat belanja militer, negara-negara perlu waktu "untuk beradaptasi dengan guncangan".

Fakta bahwa pengeluaran militer terus meningkat dalam satu tahun dengan kemerosotan ekonomi berarti 'beban militer', atau bagian dari pengeluaran militer dari total PDB, juga meningkat.

Porsi keseluruhan naik dari 2,2 persen menjadi 2,4 persen, peningkatan tahun-ke-tahun terbesar sejak krisis keuangan 2009.

Akibatnya, lebih banyak anggota NATO mencapai target pedoman Aliansi untuk menghabiskan setidaknya dua persen dari PDB untuk militer mereka, dengan 12 negara melakukannya pada tahun 2020 dibandingkan dengan sembilan pada tahun 2019.

Namun ada indikasi pandemi telah mempengaruhi beberapa negara.

Negara-negara seperti Chili dan Korea Selatan misalnya, mereka secara terbuka memutuskan untuk menggunakan kembali dana militer sebagai tanggapan atas pandemi.

"Negara lain, seperti Brasil dan Rusia, tidak secara eksplisit mengatakan ini dialokasikan karena pandemi, tetapi mereka telah menghabiskan jauh lebih sedikit dari anggaran awal mereka untuk tahun 2020," kata Lopes da Silva.

Tanggapan lain, seperti di Hongaria misalnya, adalah meningkatkan pengeluaran militer "sebagai bagian dari paket stimulus dalam menanggapi pandemi".

Lopes da Silva mencatat banyak negara menanggapi krisis ekonomi 2008-2009 dengan mengadopsi langkah-langkah penghematan, tetapi "kali ini mungkin tidak demikian".

Dua negara yang mencatat pembelanjaan terbesar sejauh ini adalah AS dan China, dengan Washington menyumbang 39 persen dari keseluruhan pengeluaran dan Beijing 13 persen.

Pengeluaran militer China telah meningkat seiring dengan pertumbuhan ekonominya dan telah tumbuh selama 26 tahun berturut-turut, mencapai sekitar 252 miliar pada tahun 2020.

AS juga meningkatkan pengeluarannya untuk tahun ketiga berturut-turut pada tahun 2020, setelah tujuh tahun melakukan pengurangan.

"Ini mencerminkan kekhawatiran yang berkembang atas ancaman yang dirasakan dari pesaing strategis seperti China dan Rusia, serta dorongan pemerintahan Trump untuk mendukung apa yang dilihatnya sebagai militer AS yang habis," kata Alexandra Marksteiner, penulis laporan lainnya, dalam sebuah pernyataan.

Namun Lopes da Silva mencatat bahwa "pemerintahan Biden yang baru belum memberikan indikasi apapun bahwa hal itu akan mengurangi pengeluaran militer." []
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Ekonomi Menyusut karena Pandemi, Anggaran Militer Dunia Malah Naik, China-AS Paling Tinggi"

Posting Komentar