Mudik Lebaran Dilarang, Tapi Turis Asing Boleh Masuk ke Indonesia, Ini Tanggapan Pengamat



GELORA.CO - Pemerintah resmi melarang mudik Lebaran Idul Fitri 1442 H mulai 6-17 Mei 2021. Namun rencananya turis asing akan boleh masuk ke Indonesia, terutama Bali.

Pengamat Kebijakan Publik Agus Pambagio menilai kebijakan apapun yang terkait dengan Covid-19 ini perlu scientific evidence atau bukti ilmiah.

Menurutnya, memperbolehkan turis asing masuk sah-sah saja tetapi data yang disampaikan Satgas Covid-19 juga harus akurat.

“Contohnya kasus All England kemarin di mana kontrol Covid-19 Indonesia tidak dipercaya. Jadi standar yang kita pakai diragukan oleh banyak Negara,” jelasnya, Jumat (26/3/2021).

“Boleh saja dibuka (turis asing) tapi Eropa juga sekarang sedang lockdown, siapa yang akan masuk? Itu saja,” kata Agus lagi.

Kendati demikian Agus mendukung langkah pemerintah melarang mudik lebaran Idul Fitri 1442 Hijriah.

Dirinya sejak awal sudah mengusulkan agar mudik tahun ini kembali dilarang karena angka Covid-19 masih belum rendah.

“Kebijakan soal mudik kan hanya boleh disampaikan Satgas Covid-19 tetapi kemarin sudah ramai disampaikan Pak Menhub,” kata dia.

Sebelumnya, Menko Marvest Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan pemerintah sedang membahas kemungkinan turis asing bisa masuk Indonesia.

Hal ini setelah pemerintah dan para pemangku kepentingan mengevaluasi aturan larangan turis masuk Indonesia dalam Surat Edaran Nomor 8 Tahun 2021 tentang Protokol Kesehatan Perjalanan Internasional pada Masa Pandemi Covid-19.

Dalam pembahasan, target awalnya, pemerintah bakal membuka pintu masuk wisata di Bali.

“Sebenarnya memang masih ada aturan itu kami lagi evaluasi karena sekarang ini target kami Bali ini,” ujar Luhut dalam konferensi pers secara virtual, Jumat (26/3/2021).

Itu sebabnya, pemerintah mempercepat vaksinasi di Bali, targetnya pada April nanti dua juta orang di Pulau Dewat sudah disuntik vaksin.

“Kalau itu terjadi dengan penduduk 4,5 juta, yang kualified divaksin itu kira-kira 2,8 juta-3 juta saya kira sudah bagus,” jelasnyaa.

“Kalau April-Mei kita bisa tambah lagi 1 juta saya kira kita sudah hampir 3 juta vaksinnya. Jadi Bali ini kami anggap bisa menjadi green zone,” kata Luhut.

Luhut menekankan rencana kebijakan tersebut masih dalam pembahasan, terutama menyangkut turis asal negara mana yang diizinkan masuk Indonesia.

Pemerintah akan menyelaraskan parameter dengan negara lain, seperti Uni Emirat Arab hingga Korea Selatan.

“Jadi kalau misalnya Korea, Qatar, itu sama parmeternya dan kami seutju ya kami bikin travel bubble di situ. Kalau nanti ada yang lain silakan tidak boleh satu pihak, jadi harus recripocal mengenai tadi,” kata dia.

Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito menegaskan, pertimbangan dari aturan tersebut adalah untuk menghindari terjadinya mobilitas juga kerumuman masyarakat sehingga terjadi penularan yang menyebabkan peningkatan kasus Covid-19.

“Untuk menghindari terjadinya mobilitas penduduk, kerumunan yang akan meningkatkan penularan dan kasus Covid-19,” kata Wiku.

Sementara untuk teknis pelaksanaannya pelarangan mudik Lebaran tahun ini, Wiku masih enggan memberikan komentar.[psid]
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Mudik Lebaran Dilarang, Tapi Turis Asing Boleh Masuk ke Indonesia, Ini Tanggapan Pengamat"

Posting Komentar