Kompolnas soal Penggunaan Senpi oleh Polri: Hanya Boleh Saat Bertugas



GELORA.CO  - Kompolnas menyarankan agar Polri memperketat penggunaan senjata api usai insiden penembakan oleh oknum polisi di Cengkareng, Jakarta Barat. 

Kompolnas mendesak ke depannya anggota polisi tidak boleh membawa pulang senjata api ke rumah.

"Senjata api hanya boleh digunakan saat bertugas. Tidak boleh digunakan di luar kepentingan tugas. Ada SOP terkait hal tersebut. Jika sedang tidak bertugas, maka senpi harus disimpan di tempat yg aman dan pelurunya dikosongkan," kata Komisioner Kompolnas, Poengky Indarti, saat dihubungi, Jumat (26/2/2021).

Poengky meminta agar pimpinan setiap satuan mengawasi terkait penggunaan senjata api oleh anggota polisi. Menurutnya anggota polisi tidak perlu membawa senjata api kemana-mana jika sedang tidak bertugas.


"Jika sedang bepergian ke luar kota, cuti atau sakit di rumah sakit, maka senpi harus dititipkan kepada petugas bagian persenjataan atau disimpan di gudang kesatuannya. Pimpinan harus mengawasi dan jangan sampai abai. Jika ada pelanggaran, maka pelakunya harus diproses hukum," ucapnya.

Dia juga mengharapkan hanya satuan-satuan tertentu saja yang diperbolehkan membawa senjata api. Selain itu, menurutnya harus ada hukuman pidana dan hukuman etik bagi anggota kepolisian yang menyalahgunakan senjata api.

"Kami meminta pengawasan penggunaan senjata api secara ketat serta punishment tegas berupa sanksi pidana dan etik bagi pelanggarnya," ujarnya.(dtk)
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Kompolnas soal Penggunaan Senpi oleh Polri: Hanya Boleh Saat Bertugas"

Posting Komentar