Saat Dunia Menunggu Vaksin, Pasien Covid-19 di Gaza Hanya Butuh Ranjang Rumah Sakit



GELORA.CO - Sejumlah negara telah memulai proses vaksinasi Covid-19 dengan mengizinkan penggunaan darurat untuk tenaga kesehatan, para lansia, hingga anggota militer. Namun di Gaza, wilayah yang diisolasi Israel, para pasien hanya menunggu ranjang rumah sakit untuk mendapatkan perawatan.

Seperti yang dialami Mai, seorang ibu berusia 27 tahun dengan dua anak, ketika dia mulai mengalami gejala bulan lalu. Awalnya, Mai, yang meminta agar hanya nama depannya yang digunakan, didiagnosis menderita bronkitis dan dipulangkan untuk sembuh. Tapi gejalanya semakin parah, sampai dia kesulitan bernapas.

"Saya mengalami sakit kepala yang parah, nyeri dan kekeringan di tenggorokan, dan bahkan mencoba berbicara membuat saya merasa lelah," kenangnya baru-baru ini seperti ditulis Kontributor Yahoo News, Ameera Hadour, dan dikutip Kamis (18/12).

Mai akhirnya diberi tes Covid-19, dan hasilnya positif. "Itu menakutkan," katanya.

"Hal pertama yang terlintas di benak saya adalah anak-anak saya. Bagaimana saya bisa melindungi mereka, ketika saya tidak bisa melindungi diri saya sendiri? Apa yang saya lakukan?"

Mai dirawat di rumah sakit untuk perawatan darurat tetapi hanya bisa tinggal satu malam. Rumah sakit dipenuhi dengan pasien Covid-19 lainnya, beberapa di antaranya meninggal pada malam dia berada di sana.

"Saya diberi oksigen, tapi keesokan harinya saya diminta pergi karena mereka membutuhkan tempat tidur saya untuk kasus yang lebih kritis. Saya sangat takut. Rasanya seperti jiwa saya mencoba meninggalkan tubuh saya," tuturnya.

Mai dipulangkan, tetapi di Gaza, di mana hampir setiap rumah berisi keluarga besar, hampir mustahil untuk mengisolasi diri. "Anak-anak saya berusia 3 dan 5 tahun," katanya. "Mereka tidak mengerti mengapa saya tidak bisa memeluk dan mencium mereka. Butuh waktu 21 hari untuk pulih, dan setiap detik terasa seperti satu abad kesakitan. "

Mai pulih, tetapi yang lainnya kurang beruntung. Lebih dari 2 juta orang tinggal di Gaza, sebidang tanah sempit yang penduduknya telah hidup di bawah blokade yang dikendalikan oleh Israel dan Mesir selama lebih dari satu dekade, sehingga hampir tidak mungkin bagi sebagian besar penduduk untuk bepergian ke luar perbatasannya. Sekarang, wilayah itu digambarkan sebagai "salah satu tempat paling terpencil di dunia".

Cuma Punya 70 Tempat Tidur ICU

Selama musim panas, tampaknya isolasi, bersama dengan aturan ketat di bawah Hamas, telah melindungi penduduknya dari Covid-19; tidak ada kasus penularan komunitas hingga akhir Agustus, meskipun ekonomi menderita di bawah pembatasan tambahan. Sekarang, dengan Covid-19 menyebar melalui rumah-rumah yang padat di Gaza, isolasi bekerja melawannya, dengan rumah sakit dibiarkan berebut pasokan medis dasar seperti masker respirator dan ventilator.

"Gaza adalah salah satu tempat terpadat di dunia, dan penduduknya rentan terhadap penularan," kata Reham Owda, seorang analis politik yang berbasis di Gaza. "Layanan kesehatan telah dilemahkan oleh blokade Israel, oleh perpecahan internal antara Hamas dan Fatah, dan oleh tiga perang di Gaza, pada tahun 2008, 2012 dan 2014. Situasi politik dan keamanan telah membatasi kapasitas kementerian kesehatan untuk mengakses obat-obatan, persediaan dan peralatan medis. "

Sebelum pandemi, Gaza hanya memiliki 70 tempat tidur perawatan intensif. Kementerian Kesehatan telah meningkatkannya menjadi 200 tempat tidur, tetapi mereka masih kekurangan peralatan vital, terutama ventilator. Kuwait baru-baru ini menyumbangkan 15 ventilator baru ke Gaza, tetapi rumah sakit menderita kekurangan oksigen yang parah, dan Gaza masih menunggu tiga pabrik pembangkit oksigen, yang didanai oleh donor internasional.

Mungkin membutuhkan waktu berminggu-minggu sebelum pembangkit oksigen tiba, yang akan menjadi sangat terlambat bagi banyak pasien, kata Dr. Bassem Naim, mantan menteri kesehatan. "Situasinya sangat kritis hari ini," katanya, mencatat tingkat positif pengujian 37 persen.

Di rumah sakit Gaza, para dokter dengan cepat kewalahan. Dr. Maha Abu Jahal telah bekerja dalam shift 12 jam tanpa istirahat sebagai salah satu dari sedikit petugas kesehatan garis depan yang memerangi virus corona. Dia adalah bagian dari tim respon cepat di departemen epidemiologi di Klinik Al Remal, salah satu dari sedikit rumah sakit di Jalur Gaza.

"Rekan-rekan saya dan saya menghabiskan lebih banyak waktu di tempat kerja daripada di rumah. Kami semua khawatir tentang penularan infeksi ke keluarga kami. Terkadang ketakutan dan kecemasan sangat membebani. Tapi kami harus terus maju, "katanya. Itu adalah tugas kita.

Gaza telah mencatat lebih dari 29.000 kasus Covid-19 sejak pandemi dimulai, tetapi sekarang rata-rata sekitar 1.000 kasus baru per hari, mendorong angka total itu dengan cepat. Lebih dari 200 orang telah meninggal, dan rumah sakit telah melaporkan peningkatan yang stabil dalam jumlah kasus kritis dengan pasien Covid-19, yang sekarang mencapai 30 hingga 40 persen dari penerimaan harian, menurut Naim, mantan menteri.

Blokade Israel Memperparah

Dalam tiga bulan terakhir, pengujian Covid-19 mengidentifikasi 28.000 kasus, tetapi angka tersebut kemungkinan besar mengecilkan cakupan penyebaran, mengingat kurangnya alat pengujian yang memadai. Pada awal Desember, pengujian Covid-19 dihentikan karena Gaza kehabisan peralatan. Organisasi Kesehatan Dunia turun tangan dengan alat tes tambahan, tetapi lonjakan kasus telah kembali menghabiskan persediaan.

Sementara banyak negara terpukul parah oleh Covid-19, masalah Gaza diperparah oleh blokade, yang telah menghancurkan ekonomi. Listrik tersedia di sebagian besar wilayah hanya untuk beberapa jam sehari, persediaan medis rendah, dan sekitar 70 persen penduduk hidup di bawah garis kemiskinan.

"Sistem kesehatan kita rapuh setelah bertahun-tahun perang dan pengepungan," kata Abu Jahal. "Sakit sekali saat pasien meninggal karena Covid-19. Yang bisa kami lakukan adalah terus membantu pasien lain untuk bertahan hidup. "

Dokter tidak memiliki cukup obat yang mereka butuhkan untuk merawat pasien Covid-19. Ada sedikit antibiotik, antikoagulan, dan persediaan penting lainnya. Dan kekurangan tersebut meluas ke peralatan pelindung untuk staf medis. "Kehidupan dokter dan perawat terancam karena mereka tidak memiliki pelindung wajah atau masker saat merawat pasien," kata Naim.

Karena itu, para dokter takut menulari keluarga mereka. "Saya berganti pakaian terus-menerus," kata Abu Jahal. "Saya selalu mandi, dan saya harus menjaga jarak dari anak-anak saya. Tetapi dengan dukungan keluarga saya, saya dapat melanjutkan. "

Covid-19 juga memengaruhi masalah kesehatan kronis Gaza dengan cara lain. Karena kementerian kesehatan berusaha untuk menghemat sumber daya dengan mengarahkan rumah sakit untuk berkonsentrasi pada pasien Covid-19 dan keadaan darurat, banyak prosedur medis lainnya ditunda untuk menghemat obat-obatan, peralatan sekali pakai, dan tenaga kerja.

"Keputusan itu berdampak buruk pada kesehatan masyarakat, tetapi kami berusaha sebaik mungkin untuk membantu orang sebanyak yang kami bisa dengan situasi unik yang kami hadapi," kata Naim. Pasien kanker, yang bahkan sebelum pandemi berjuang untuk mendapatkan pengobatan, sangat rentan.

Sementara itu, ketika kampanye vaksinasi telah dimulai di Amerika Serikat, tidak jelas kapan Gaza, yang telah dijanjikan akses ke dosis, akan menerimanya, dan para profesional medis khawatir situasinya akan semakin buruk.

"Kadang-kadang saya merasa saya tidak bisa melanjutkan," kata Abu Jahal, "tetapi mengingat bahwa kami memberikan harapan kepada pasien-pasien ini untuk melanjutkan perjuangan mereka untuk bertahan hidup dan mengingat cahaya di mata anak-anak saya, dan betapa mereka bangga pada saya, membuat saya lanjutkan dengan semangat seorang pejuang."[mdk]
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Saat Dunia Menunggu Vaksin, Pasien Covid-19 di Gaza Hanya Butuh Ranjang Rumah Sakit"

Posting Komentar