KPK Jangan Ragu Ungkap 'Anak Pak Lurah' di Korupsi Bansos, Publik Akan Dukung Penuh



GELORA.CO - Investigasi Majalah Tempo dalam kasus korupsi yang menjerat Menteri Sosial, Juliari Peter Batubara, harusnya jadi momentum bagi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk mengungkap semua yang terlibat. Siapapun orangnya.

Dalam pemberitaan tersebut sejumlah elite PDI Perjuangan seperti Ketua DPR RI Puan Maharani dan anak Presiden Joko Widodo, Gibran Rakabuming Raka, ikut disinggung.

Staf Puan Maharani disebut menerima upeti miliaran. sedangkan Gibran yang jadi pemenang Pilkada Solo 2020 dituding sebagai orang yang memberi rekomendasi agar pengadaan goodie bag diserahkan ke perusahaan tertentu.

"Yang penting #KorupsiBansosCorona sudah terbuka di publik. Tak penting lagi siapa yang bocorin ke media, siapa yang investigasi, siapa yang beritakan. Sekarang saatnya @KPK_RI mnangkap lagi semua yang terlibat," kata Direktur Indonesia Future Studies (INFUS), Gde Siriana Yusuf, kepada Kantor Berita Politik RMOL, Senin (21/12).

Gde Siriana kemudian menyebut sejumlah istilah dalam kasus korupsi bansos yang dinilai tidak asing lagi bagi publik. Seperti apel washington, apel malang, kardus, pinang, bibit, obat, kacang, pak haji, pak lurah, ikan asin, telur, undangan, pengajian, kiayi, sapi, dll.

"Mestinya @KPK_RI tidak ragu lagi ungkap anak pak Lurah di #KorupsiBansosCorona," tegas Gde Siriana.

"Publik akan mendukung penuh KPK. Tinggal keberanian saja yang dibutuhkan KPK untuk kasus bansos ini," sambungnya.

Menurut dia, dari kasus korupsi Bansos ini juga terungkap bahwa Pemerintah setengah hati bantu UMKM.

"Katanya mau bantu UMKM... Masa bikin goodie bag saja mesti dikasih ke perusahan tekstil besar. Apalagi saat krisis begini," tandasnya. []
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "KPK Jangan Ragu Ungkap 'Anak Pak Lurah' di Korupsi Bansos, Publik Akan Dukung Penuh"

Posting Komentar