Musuhan Dengan China, India Lancarkan Strategi Pendekatan Pada Afrika, Apa Yang Ditawarkannya?


GELORA.CO -Afrika adalah benua yang semakin penting bagi China dan India. Mereka terlibat hubunan dagang yang besar dan saling mempengaruhi. Peristiwa bentrokan di perbatasan Ladakh yang paling mematikan beberapa minggu lalu kemungkinan akan membawa Afrika pada manifestasi lain dari kompetisi dua negara yang bertikai itu.
India adalah mitra dagang terbesar ketiga bagi Afrika. Terhitung 6,4 persen dari total perdagangan Afrika memiliki nilai 62,6 miliar dolar AS pada 2017-18. Hal yang sama juga terjadi pada China. Saat ini, China adalah mitra dagang terbesar Afrika. Nilai perdagangan China-Afrika pada 2018 tercatat sebesar 185 miliar dolar AS.

Peneliti geopolitik University of London, Christian Kurzydlowski menyoroti investasi luar negeri Tiongkok di Afrika. Menurutnya,  di semua sektor pada 2020, investasi China di Afrika berjumlah 147,66 miliar dolar AS. Dengan angka itu, India tidak bisa berharap untuk bersaing dolar demi dolar dengan kekuatan belanja China. Namun, India dapat bersaing dengan China dalam dua cara.

“Pertama, ia dapat bekerja untuk memungkinkan agensi Afrika yang lebih besar, sambil mengejar kepentingannya, dan, kedua, India dapat mengejar keterlibatan yang lebih besar dengan komunitas diaspora yang telah lama mapan dan terintegrasi dengan baik di Afrika,” katanya dalam sebuah artikel yang ditulisnya pada laman The Diplomat.

“Ini dapat memungkinkan India memetakan jalurnya sendiri antara Amerika Serikat, Uni Eropa, dan China, di Afrika,” katanya.

India dan Afrika secara historis terhubung selama era yang berbeda melalui budaya, ekonomi, dan politik. Akar keterlibatan India dengan Afrika dalam konteks historis difokuskan pada pantai timur benua, terutama di sekitar Tanduk Afrika.

Covid-19 tentu saja untuk sementara telah mengganggu pertumbuhan di Afrika dan India, seperti halnya di seluruh dunia. Namun, pemerintah Modi, tidak seperti pendahulunya, tampaknya memiliki strategi Afrika yang koheren - yang, setidaknya untuk saat ini, tetap menjadi prioritas utama bagi Modi.

Kurzydlowski menulis, strategi ini dijelaskan oleh pidato Modi Juli 2018 kepada Parlemen Uganda.

Dalam pidato itu Modi menjabarkan 10 prinsip panduan keterlibatan India di Afrika. Prinsip-prinsip ini multidimensi dan mendukung kerja multilateral dengan masing-masing negara Afrika. Mereka dapat dikelompokkan ke dalam kategori perdagangan, investasi, perubahan iklim, keamanan terorisme, digitalisasi, pertanian, dan bantuan pembangunan.

Modi menekankan semua itu harus dilakukan dengan 'prioritas Afrika'.

“Klaim untuk bekerja bersama dengan ‘prioritas Afrika’ dapat berpotensi menyesatkan. Afrika, bagaimanapun, adalah benua yang terdiri dari 54 negara, yang kadang-kadang bersaing. Fokus pan-Afrika harus dibongkar ke tingkat mikro yang paling untuk mempertimbangkan konteks lokal,” sebut Kurzydlowsk.

Pada 2019, India telah memberikan 279 jalur kredit senilai 28 miliar dolar AS secara global. Ini merupakan tambahan untuk jalur kredit India di Afrika sebesar  10 miliar dolar AS , untuk tujuan pembangunan pada 2017.  Sebuah peningkatan besar dari pemerintah sebelumnya, yang tidak memprioritaskan Afrika.

Pada tahun yang sama, India selanjutnya mengumumkan hibah sebesar 600 juta dolar AS yang akan disebar selama periode KTT India-Afrika ketiga, hingga 2020. Pada tahun 2020, jalur kredit India sebesar  11 miliar dolar AS telah diperluas ke 41 negara Afrika.

Ini menjadikan Afrika tujuan regional terbesar di luar negeri untuk bantuan luar negeri. (Bhutan, Mauritius, dan Nepal adalah penerima utama bantuan luar negeri India.)

Bantuan India juga telah ditambah dengan inisiatif digital yang berfokus pada pendidikan dan kedokteran. The e-Vidya Bharati dan e-Aarogya Bharati mengatakan akan fokus pada pemberian 15.000 beasiswa untuk siswa Afrika dari awal tahun 2019 hingga 2024. Bermain dengan kekuatan India sebagai mantan bangsa kolonial, inisiatif soft power tersebut dapat meningkatkan pengaruh para Afrika di saat ini dan masa depan.

Namun, menurut Kurzydlowsk, untuk semua tindakan kemanusiaannya di kawasan ini, tujuan utama India di Afrika jelas-jelas adalah bisnis, yang kemudian berkorelasi dengan profil global yang lebih besar, selain juga keamanan.

“Meningkatnya kebutuhan India akan sumber daya sebagai ekonomi yang tumbuh, terutama di sektor energi, berarti bahwa pengadaan minyak mentah Afrika adalah faktor penentu dalam keterlibatan India. Melalui kepentingan bisnisnya inilah, India dapat memanfaatkan lebih banyak komunitas diaspora di Afrika,” sebut Kurzydlowsk dalam artikelnya.

“Pemerintah Modi sebaiknya tidak mempersempit definisi tentang siapa orang India, yang terkait erat dengan agama Hindu,” ujar Kurzydlowsk. Ia berasumsi dengan mengambil definisi yang lebih luas tentang siapa orang India, pemerintah Modi berpotensi mendorong pengembangan kapasitas di Afrika.

Afrika Selatan sendiri pada 2015, adalah rumah bagi sekitar 1,3 juta orang keturunan India. Diaspora India di Afrika secara keseluruhan lebih berasimilasi daripada China, terutama karena emigrasi China adalah fenomena yang lebih baru.

“Di antara anggota kelas atas diaspora India di Afrika adalah Mohammad Dewji dari Tanzania. Pengusaha yang kekayaan bersihnya sekitar 1,6 miliar dolar AS, juga menjalani dua masa di Majelis Nasional Tanzania, dan bisa menjadi fasilitator diplomasi India yang kuat di negara asalnya,” tandas Kurzydlowsk.

Saat ini, India adalah mitra yang lebih nyaman bagi Amerika Serikat dan Uni Eropa di Afrika. Bentrokan antara tentara China-India di Ladakh memang akan berdampak luas. Yang perlu diingat adalah ketergantungan ekonomi akan berkorelasi dengan ketegangan politik. Menyadari akan kebutuhannya, maka seseorang akan menurunkan ketegangan politiknya.  

Suara sumbang itu kemungkinan besar akan mewarnai KTT Forum India-Afrika tahunan keempat, jika jadi diadakan. Juga berpengaruh terhadap interaksi China-India di masa depan. Apa ketegangan ini berpengaruh dan berlaku untuk Afrika, masih harus dilihat,” tutup Kurzydlowsk.(rmol)
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Musuhan Dengan China, India Lancarkan Strategi Pendekatan Pada Afrika, Apa Yang Ditawarkannya?"

Posting Komentar