Dibanding Menggoreng Isu KKN Dan Politik Dinasti, Menjadi Timses Kotak Kosong Lebih Baik Untuk Goyang Gibran-Teguh


GELORA.CO -Keberadaaan Gibran Rakabuming Raka-Teguh Prakosa terlalu perkasa di Pemilihan Walikota (Pilwalkot) Solo 2020. Mayoritas partai politik yang punya kursi di DPRD Solo sudah melabuhkan dukungannya kepada putra sulung Presiden Joko Widodo tersebut.

Dari Parpol yang memiliki kursi di DPRD Solo, sementara hanya Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang belum menentukan sikap secara terbuka.

Menurut pengamat politik dari Universitas Jayabaya, Igor Dirgantara, akan sulit bagi partai pimpinan Sohibul Iman itu bila ngotot melawan Gibran-Teguh.

"Sekalipun nanti pada detik terakhir PKS mampu menggalang koalisi tandingan dan bisa menghadirkan calon lain untuk melawan Gibran-Teguh Prakosa, itu pun bisa dikatakan sangat sulit untuk menang karena Solo adalah wilayah Jawa Tengah yang merupakan kandang Banteng (PDIP)," kata Igor kepada Kantor Berita Politik RMOL, Senin (20/7).

Sejauh ini, mesin politik PDIP terbukti bagus di Jawa Tengah. Sementara tempat PKS berada di Jawa Barat. Hal lain yang makin menguatkan Gibran-Teguh adalah posisi Joko Widodo yang memiliki pengaruh kuat di Solo.

Pun demikian bila nantinya lawan Gibran-Teguh menggunakan berbagai isu negatif untuk mengalahkan Gibran yang sejatinya memiliki background seorang pengusaha, bukan politisi murni. Termasuk isu KKN hingga dinasti politik yang belakangan gencar disuarakan.

Memainkan isu politik di Pilkada Solo seperti isu KKN atau dinasti politik Jokowi cenderung tidak akan efektif, apalagi jika hal tersebut menyangkut kewibawaan Jokowi sebagai Presiden," sambung Direktur Survey and Polling Indonesia (SPIN) ini.

"Mendingan PKS jadi timses kotak kosong aja, biar enggak keluar tenaga dan biaya yang besar," tandasnya. (Rmol)
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Dibanding Menggoreng Isu KKN Dan Politik Dinasti, Menjadi Timses Kotak Kosong Lebih Baik Untuk Goyang Gibran-Teguh"

Posting Komentar