Trump Batal Sanksi Cina Atas Penahanan Muslim Uighur karena Ada Perjanjian Dagang


GELORA.CO -  Presiden AS Donald Trump batal memberikan sanksi kepada para pejabat Cina yang terlibat dalam penahanan massal minoritas Muslim di Xinjiang karena Amerika berada di tengah-tengah perjanjian perdagangan dengan Cina.

“Kesepakatan hebat itu membuat kami tidak dapat menjatuhkan sanksi tambahan,” kata Trump kepada situs berita Axios, Senin(22/6).

Cina dilaporkan menahan sekitar satu juta warga Uighur dan kelompok etnis lainnya di kamp-kamp di Xinjiang untuk diindoktrinasi dan menghukumnya. Namun Cina membantah telah melakukan penganiayaan.

Isu ini muncul setelah mantan pejabat pembantu Trump, John Bolton, menulis sejumlah tudingan dalam buku yang ditulisnya.

Bolton menuduh bahwa pada pertemuan puncak tahun lalu, Trump memberi Presiden Cina Xi Jinping lampu hijau untuk membangun kamp-kamp di wilayah barat Cina dan Trump mengatakan hal itu “tepat untuk dilakukan”.

Dalam wawancara Jumat lalu, yang kemudian diterbitkan oleh situs berita AS pada hari Minggu. Axios menulis, ketika Trump ditanya mengapa dia menunda memberikan sanksi lebih lanjut kepada pejabat Partai Komunis atas masalah kamp-kamp Uighur, ​​dia berkata:

“Ya, kami berada di tengah-tengah kesepakatan perdagangan utama. Dan ketika Anda berada di tengah-tengah negosiasi dan kemudian tiba-tiba Anda mulai menjatuhkan sanksi tambahan – kami telah melakukan banyak hal. Saya mengenakan tarif pada Cina, yang jauh lebih buruk daripada sanksi yang dapat Anda pikirkan. ,” kata Trump, melansir BBC News, Selasa(23/6).

Dalam perang dagang yang terjadi, AS mengenakan tarif lebih dari USD360 miliar untuk barang-barang Cina dan Cina membalas dengan tarif lebih dari USD110 miliar untuk produk AS sebelum kesepakatan “fase satu” ditandatangani Januari lalu.

Saat Trump ditanya mengapa dia tidak menggunakan Global Magnitsky Act – yang disahkan Kongres pada tahun 2016 untuk melawan pelanggaran hak asasi manusia – Trump mengatakan “tidak ada yang menyebutkan secara khusus kepada saya [tentang hal itu] berkaitan dengan Cina”.

Axios juga bertanya pada Trump mengenai tuduhan Bolton, mantan penasihat keamanan nasionalnya, bahwa dia telah meminta Presiden Xi untuk membantunya memenangkan pemilu kembali, yakni dengan cara Cina tetap membeli hasil pertanian dari AS.

“Tidak, tidak sama sekali. Apa yang saya katakan kepada semua orang yang berurusan dengan saya, bukan hanya Presiden Xi, adalah saya ingin mereka melakukan bisnis dengan negara ini [AS]. Apa yang baik untuk negara ini baik untuk saya.

“Tapi saya tidak berkeliling dan berkata, ‘Oh, bantu saya dalam pemilu.’ Mengapa saya harus mengatakan itu? ,” kata Trump.

Sejumlah aktivis mengatakan Cina mencoba mengasimilasi kelompok etnis Muslim dengan paksa, dengan menghancurkan budaya mereka. BBC mengunjungi kamp-kamp di mana umat Muslim Uighur “ditransformasi pemikirannya”. []
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Trump Batal Sanksi Cina Atas Penahanan Muslim Uighur karena Ada Perjanjian Dagang"

Posting Komentar