Trump Panik, Dana Pensiun Amerika Bobol Mengalir ke Militer China


GELORA.CO - Sebuah kabar cukup mengejutkan mengguncang Amerika Serikat. Di tengah mengganasnya serangan Virus Corona atau COVID-19, Presiden Donald Trump tiba-tiba panik dan memerintahkan pejabatnya untuk mengendalikan dana pensiun.

Perintah Trump itu dikeluarkan setelah mendapat laporan bahwa dana yang dikelola Thrift Savings Plan (TSP) telah bobol dari pemantauan dan masuk ke China untuk mendanai angkatan perang negeri tirai bambu itu.

Kabar ini disiarkan wjla secara eksklusif dan dialih bahasa VIVA Militer, Sabtu 2 Mei 2020. Dalam laporannya, wjla menuliskan bahwa Trump berusaha menghadang dana pensiun diinvestasikan ke perusahaan-perusahaan yang diyakini Amerika terkait langsung dengan militer China.

Menurut sumber yang dikutip wjla, dia membahas masalah ini langsung dengan Presiden Trump menggambarkannya sebagai orang yang tidak percaya dengan prospek yang membayangi dari anggota layanan A.S yang melihat gaji mereka dipotong untuk tujuan mendanai militer Cina.

"Kami tidak bisa membiarkan ini bergerak maju," kata sumber itu mengutip pernyataan Trump. "Ini harus dihentikan," ujarnya lagi.

Para pejabat senior Gedung Putih mengatakan kepada Sinclair bahwa upaya tersebut sedang dilakukan dengan urgensi, baik karena kekhawatiran baru tentang perilaku salah Cina dalam menangani virus corona dan karena tindakan yang tertunda oleh dana pensiun.

Perlu diketahui TSP merupakan program kontribusi pasti untuk karyawan dan pensiunan pegawai negeri Amerika Serikat serta bagi anggota layanan berseragam.

TSP mengelola dana sebesar 700 miliar Dolar Amerika Serikat, yang didapat  dari pungutan 5,5 juta karyawan pemerintah federal, dari pejabat Cabang Eksekutif dan anggota Kongres hingga angkatan bersenjata dan anggota Garda Nasional.

Seorang juru bicara TSP mengakui minggu ini para pejabat di sana sudah mulai mengajukan dokumen yang diperlukan untuk memperluas investasi dana ke pasar negara berkembang China.

"Presiden telah meminta tim kami untuk melihat opsi, untuk menghentikan investasi dana TSP di ekuitas China," kata seorang pejabat senior Gedung Putih.

Sementara pejabat administrasi tidak akan membeberkan sifat tepat dari tindakan yang sedang ditinjau, pengamat setuju tindakan langsung yang paling mungkin dilakukan Gedung Putih adalah perintah eksekutif dari Presiden Trump yang membahas masalah tersebut.

Meskipun pejabat administrasi mengakui bahwa perintah semacam itu mungkin akan mendapat reaksi keras yang berakhir ke pengadilan karena TSP diatur lembaga independen.

Perwakilan Mike Waltz (R-FL), Beret Hijau pertama yang terpilih untuk Kongres dan juga Pengawal Nasional, memperkenalkan undang-undang minggu ini yang akan melarang TSP untuk berinvestasi di pasar luar negeri yang perusahaannya tidak tunduk pada audit oleh Public Company Accounting Oversight Board, sebuah organisasi nirlaba sektor swasta yang diciptakan Kongres untuk membantu mengatur praktik akuntansi perusahaan publik. Langkah serupa telah diperkenalkan di Senat.

"Saya mencari perintah eksekutif. Aku akan menyerahkannya ke Gedung Putih untuk bekerja melalui taktik yang tepat, tetapi mereka memahami urgensi. Itu perlu terjadi dalam beberapa minggu depan," kata Waltz kepada Sinclair.

Langkah TSP ke dalam pasar investasi China tambahan berada di bawah putusan yang dikeluarkan pada 13 November oleh badan pengelola dana pensiun, Dewan Investasi Pensiun Murah Federal (FRTIB).

Di bawah keputusan itu, kendaraan investasi internasional TSP, atau dana "I", bernilai sekitar 50 miliar Dolar Amerika Serikat, akan menggeser indeks pasar luar negeri yang digunakannya sebagai patokan dari MSCI Eropa, Australasia dan Far East Index ke MSCI All Country World Ex-Indeks Pasar Investasi AS.

"Itu benar-benar akan mengirim puluhan miliar dolar ke bursa saham China dan membantu perusahaan yang terlibat langsung dalam industri pertahanan Tiongkok dan dalam mata-mata," kata Waltz.

Kelima anggota FRTIB, orang-orang yang mengatur strategi investasi untuk Thrift Savings Plan, ditunjuk Presiden Obama. Ketentuan untuk masing-masing anggota semua berakhir antara tahun 2015 dan 2018.

Namun, berdasarkan undang-undang saat ini, anggota dewan diizinkan untuk melewati masa akhir persyaratan mereka sampai presiden mencalonkan, dan Senat menegaskan, penerus mereka. Administrasi Trump tidak pernah mengajukan nominasi untuk keanggotaan FRTIB sebagai sebuah kegagalan staf.

Ketua FRTIB, Michael Kennedy merupakan seorang eksekutif yang berbasis di Atlanta dengan Korn Ferry International, perusahaan perekrutan pembangkit tenaga listrik  menolak untuk diwawancarai untuk pelaporan Sinclair. Dalam sebuah pernyataan, Kennedy membela perluasan investasi dana "I" TSP untuk memasukkan China.

"Fokus utama Dewan adalah memberikan opsi untuk memungkinkan para peserta menabung untuk pensiun yang aman. Rekan-rekan Anggota Dewan saya dan saya bertindak sebagai fidusia yang secara hukum berkewajiban untuk bertindak 'semata-mata demi kepentingan para peserta dan penerima manfaat [TSP]," kata Kennedy.

Dia berpendapat bahwa sampai FRTIB memutuskan pada bulan November untuk mengubah strategi investasi asing TSP, pegawai federal negara itu dan anggota layanan tidak menikmati pembagian hasil yang adil bersama dengan dana pensiun sipil.

"Sepuluh dari perusahaan AS yang diperdagangkan secara publik terbesar, semua sepuluh kontraktor federal teratas, dua puluh publik (pegawai negeri) berencana, dan keenam dari enam penyedia dana tanggal target terbesar termasuk akses ke pasar negara berkembang," kata pernyataan Kennedy.

Jika pemerintah federal menyimpan kekhawatiran tentang kemungkinan penyalahgunaan dana pensiun karyawan federal yang akan diinvestasikan dalam entitas asing yang peka terhadap misi, Kennedy berpendapat, para pejabat AS dapat mencoba untuk menghentikan investasi semacam itu melalui Kantor Departemen Pengawasan Aset Asing Departemen Keuangan. (OFAC).

"Jika OFAC melarang suatu negara atau perusahaan, itu akan turun dari indeks," kata Kennedy.

Upaya oleh Kongres dan Gedung Putih untuk membatasi ekspansi investasi TSP datang ketika agen sedang bersiap untuk memberlakukan perubahan peraturan lain, pada bulan Oktober, kontribusi penggajian otomatis ke dana pensiun dari karyawan federal yang sering dicocokkan oleh pemerintah federal akan meningkat dari 3 menjadi 5 persen.[viva]
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Trump Panik, Dana Pensiun Amerika Bobol Mengalir ke Militer China"

Posting Komentar