Bungkamnya Parlemen Diungkap Ketika Pemerintah 'Gadai Murah' Indonesia Pada China, "Ini Membahayakan"



GELORA.CO - Sikap dan peran anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI dipertanyakan. Ini lantaran mereka hanya diam ketika pemerintahan Joko Widodo melakukan utang besar-besaran ke negeri China.
Begitu kata aktivis yang juga mantan Sekjen Prodem, Satyo Purwanto usai setuju dengan sikap Presiden Tanzania, John Magufuli yang membatalkan pinjaman dari China.

Magufuli menolak utang China lantaran menganggap syarat yang diberikan tidak masuk akal dan hanya bisa dipenuhi oleh orang mabuk.

“Yang heran kok DPR RI selama ini nggak ada suaranya, sementara pemerintah “ngecrek” nyari utangan sampai terkesan gadai murah nasib dan masa depan RI,” ucap Satyo Purwanto, Senin (27/4).

Seharusnya, kata Satyo, DPR merupakan pihak yang harus bersuara lantang atas utang yang dilakukan pemerintahan Jokowi. Apalagi, utang dalam jangka panjang dapat membebani generasi bangsa.

“Mestinya Komisi Pertahanan, Komisi Polhukam, Komisi Keuangan di DPR RI teriak paling kencang soal utang. Karena berpotensi menjadikan negara tersandera, bahkan terjerat utang dalam jangka panjang yang akhirnya membuat negara tidak berdaulat lagi, ini membahayakan masa depan RI,” tegas Satyo.[psid]
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Bungkamnya Parlemen Diungkap Ketika Pemerintah 'Gadai Murah' Indonesia Pada China, "Ini Membahayakan""

Posting Komentar