Bukan Tokoh Kaleng-kaleng, Pengamat: Kata Simpang Siur Adalah Istilah Halus Jusuf Kalla Mengkritik Pemerintah


GELORA.CO - Pernyataan Ketua Umum Palang Merah Indonesia (PMI), Jusuf Kalla (JK) yang menganggap penanganan Covid-19 masih simpang siur tak bisa dianggap remeh oleh pemerintah di bawah kepemimpinan Joko Widodo.

"JK mantan Wapres dua kali, sekurang-kurangnya beliau tahu betul bagaimana sesungguhnya penanganan suatu kasus sehingga tidak simpang siur," kata pengamat politik Maksimus Ramses Lalongkoe kepada Kantor Berita Politik RMOL, Kamis (30/4).

Pemerintah, kata Ramses, harus memperbaiki sistem penangangan wabah yang telah menjangkit ribuan masyarakat Indonesia. Koordinasi antara pemerintah pusat dan daerah, khususnya dalam hal Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) harus benar-benar diperbaiki agar rantai penyebaran virus corona bisa benar-benar terputus.

Sebab, ketidaksinkronan pusat dan daerah inilai yang tengah disorot JK yang pernah menjadi wakil Presiden Joko Widodo dan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) ini.

"Kata simpang siur yang disampaikan JK itu sebetulnya kata halus. Bisa jadi maksud JK penanganannya (Covid-19) tidak adanya saling koordinasi yang baik antarpemerintah pusat dengan daerah, sehingga kebijakan PSBB pun dilakukan masing-masing daerah," tutup pengamat dari Lembaga Analisis Politik Indonesia ini.(rmol)
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Bukan Tokoh Kaleng-kaleng, Pengamat: Kata Simpang Siur Adalah Istilah Halus Jusuf Kalla Mengkritik Pemerintah"

Posting Komentar