KPK Dipersulit Geledah Kantor DPP PDIP, ICW Minta Jokowi Tak Buang Badan


GELORA.CO - Peneliti ICW Kurnia Ramadhana mengatakan, lambatnya tim KPK dalam menggeledah Kantor DPP PDI-P dalam kasus Komisioner KPU membuktikan membuktikan bahwa UU Nomor 19 Tahun 2019 tentang KPK telah mempersulit kinerja KPK dalam hal penegakan hukum. Karena membutuhkan izin dari Dewan Pengawas KPK.

"Padahal dalam UU KPK lama (UU No 30 Tahun 2002) untuk melakukan penggeledahan yang sifatnya mendesak tidak dibutuhkan izin terlebih dahulu dari pihak mana pun," kata Kurnia dalam pesan singkatnya, Minggu (12/1/2020).

Untuk itu, kata ia, ICW mendesak agar Presiden Joko Widodo agar tidak buang badan saat kondisi KPK yang semakin lemah akibat berlakunya UU KPK baru.

Penerbitan peraturan pemerintah pengganti undang-undang dinilai harus menjadi prioritas utama dari Presiden untuk menyelematkan KPK.

Di samping itu, ICW juga menyoroti dugaan tim KPK dihalang-halangi dalam penanganan perkara ini.

Menurut Kurnia, upaya menghalang-halangi proses hukum tersebut dapat dibawa ke ranah pidana menggunakan Pasal 21 Undang-undang Tindak Pidana Korupsi.

"KPK harus berani menerapkan aturan obstruction of justice bagi pihak-pihak yang menghambat atau menghalang-halangi proses hukum," tegasnya.[tsc]
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "KPK Dipersulit Geledah Kantor DPP PDIP, ICW Minta Jokowi Tak Buang Badan"

Posting Komentar