Pengangguran Terima Gaji Cuma Tipu Muslihat Dulang Suara

Bawah Gambar
-

GELORA.CO - Janji Calon Presiden Nomor Urut 01 Joko Widodo (Jokowi) yang akan menggaji pengangguran dinilai tim pemenangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno sangat tidak rasional dan hanya tipu muslihat untuk tujuan mendulang suara di Pilpres.

"Itu hanya tricky. Mohon maaf, itu hanya tricky elektoral, akrobat elektoral," kata Koordinator Jurubiacara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Dahnil Anzar Simanjuntak di Media Center BPN, Jakarta, Rabu (6/3).

Dahnil menyebut janji Jokoi memberikan tunjangan kepada pengangguran cenderung pembodohan. Mantan Ketua Pemuda Muhammadiyah ini bahkan menantang Jokowi untuk menyebutkan berapa tunjangan yang diterima para pengangguran melalui Kartu Pra Kerja yang dijanjikan Jokowi.

"Coba berani nggak nyebut berapa mau dikasih ke pengangguran nominalnya? Dari kemarin saya tantangin, berapa yang mau dikasih?" ucapnya.

Dahnil mengatakan kebijakan memberkan tunjangan kepada pengangguran tidak mungkin diterapkan dalam kondisi sekarang mengingat keuangan negara sedang terpuruk.

"Misal kita hitung Rp 1 juta saja, kalau kita punya 7 juta pengangguran berarti ada Rp 7 triliun dalam satu bulan. Dikali 12 bulan berarti perlu Rp 80-an triliun dalam setahun. Nah itu dari mana uangnya?" demikian kata Dahnil. [rmol]

http://bitly.com/2XDpDtH
Silakan Baca Berita Menarik Lainnya di Klik Sini
loading...
Labels:

Posting Komentar

MKRdezign

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget