Ketika Luhut tak Mau Acungkan 2 Jari Bersama Petinggi IMF-Bank Dunia

Bawah Gambar
-

Ketika Luhut tak Mau Acungkan 2 Jari Bersama Petinggi IMF-Bank Dunia

GELORA.CO – Menko Maritim Luhut Binsar Panjaitan tidak mau mengacungkan dua jari bersama petinggi Bank Dunia-IMF menandakan ada ketakutan berlebihan terhadap simbol. 

“Simbol dua jari itu bukan hanya milik Prabowo-Sandiaga. Itu bisa maknanya victoria atau kemenangan. Luhut menolak menandakan ada ketakutan berlebihan terhadap simbol,” kata pengamat politik Sahirul Alem kepada suaranasional, Senin (15/10). 

Menurut Alem, tindakan Luhut itu akan diikuti para pejabat Jokowi yang menolak untuk mengacungkan dua jari. 

“Sekarang ini dua jari diharamkan oleh pejabat Jokowi karena dianggap mendukung Prabowo-Sandiaga,” papar Alem.

Alem mengatakan, kaum milineal akan tertawa tindakan yang dilakukan Luhut tersebut. 

“Tindakan konyol Luhut itu akan menjauhkan kelompok milineal untuk memilih Jokowi-KH Ma’ruf Amin,” jelas Alem. 

Selain itu ia mengatakan, Jokowi dan pendukungnya ingin memenangkan Pilpres 2019 secara mutlak. “Semua yang berbau Prabowo-Sandiaga akan ditolak. Mereka ingin Jokowi menang 90 persen seperti saat Pilkada Solo,” jelasnya. 

Alem mengatakan, kemenangan Jokowi-KH Ma’ruf mencapai 90 persen akan memperkuat dalam menghadapi kelompok oposisi. 

“Nantinya jika oposisi berkuasa, maka alasan dukungan 90 persen bisa menjadi penguat,” pungkasnya. [sns]


Anda sedang membaca Ketika Luhut tak Mau Acungkan 2 Jari Bersama Petinggi IMF-Bank Dunia
Lebih lengkap baca sumber http://bitly.com/2NIZKlU
Silakan Baca Berita Menarik Lainnya di Klik Sini
loading...
Labels:

Posting Komentar

MKRdezign

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget