Berdalih ‘Anti-Ekstremisme’, Cina Benarkan Beroperasinya Kamp Konsentrasi Di Xinjiang

Bawah Gambar
-

Berdalih ‘Anti-Ekstremisme’, Cina Benarkan Beroperasinya Kamp Konsentrasi Di Xinjiang

FILE PHOTO: A police officer checks the identity card of a man as security forces keep watch in a street in Kashgar, Xinjiang Uighur Autonomous Region, China, March 24, 2017. REUTERS/Thomas Peter/File Photo


BEIJING (Arrahmah.com) – Seorang pejabat senior Partai Komunis Cina membenarkan aksinya di kamp konsentrasi yang dinamai “pusat pelatihan kejuruan” di wilayah Xinjiang barat-jauh Tiongkok dengan dalih pencegahan agar kegiatan “militan dapat dieliminasi sebelum terjadi”, seperti dilansir Reuters, Selasa (16/10/2018).

Laporan penahanan massal dan pengawasan ketat terhadap etnis Uighur dan Muslim lainnya telah mendorong Amerika Serikat untuk mempertimbangkan sanksi terhadap pejabat dan perusahaan terkait dengan tuduhan pelanggaran hak asasi manusia.

Setelah awalnya mengeluarkan penolakan, para pejabat Cina dalam beberapa pekan terakhir mengatakan mereka tidak melakukan penahanan sewenang-wenang dan “pendidikan ulang politik di seluruh jaringan kamp rahasia”, tetapi mengklaim bahwa beberapa warga yang bersalah atas pelanggaran kecil dikirim ke pusat-pusat kejuruan agar memiliki keahlian demi memperoleh kesempatan kerja.

Langkah-langkah itu telah membantu mencegah serangan militan brutal di Xinjiang selama 21 bulan terakhir, kata Shohrat Zakir, pejabat senior Partai Komunis Cina, dalam wawancara yang diterbitkan oleh kantor berita Xinhua.

Peserta pelatihan menandatangani “perjanjian pendidikan” untuk menerima “pelatihan terkonsentrasi” dan menjalani “studi lapangan”, lanjut Zakir.

Mereka menerima pelajaran bahasa Cina dan memberi ceramah tentang konstitusi dan undang-undang negara, tambahnya, tanpa menyebutkan berapa banyak orang yang menerima pelatihan tersebut. Pelatihan keterampilan termasuk pengolahan makanan, perakitan produk elektronik, tata rambut, pembuatan pakaian dan e-commerce, ungkap Zakir.

“Melalui pelatihan kerja, sebagian besar peserta pelatihan telah mampu merefleksikan kesalahan mereka dan melihat dengan jelas esensi dan bahaya terorisme dan ekstremisme agama,” kata Zakir.

“Mereka juga bisa lebih baik membedakan yang benar dan yang salah dan menahan infiltrasi pemikiran ekstremis,” katanya.

Beijing telah menghadapi kecaman dari aktivis, cendekiawan, pemerintah asing, dan pakar hak asasi manusia atas apa yang mereka katakan sebagai penahanan massal dan pengawasan ketat terhadap sebagian besar minoritas Muslim Uighur dan kelompok Muslim lainnya yang menyebut Xinjiang sebagai rumah mereka.

Berdasarkan laporan sejumlah kelompok hak asasi manusia dan penuturan dari mantan tahanan, kondisi di kamp sangat mengenaskan, para narapidana mengalami pelecehan psikologis dan fisik. Mereka mengatakan tahanan tidak menerima pelatihan kejuruan apapun seperti yang diklaim pemerintah dan antek-anteknya.

Cina mengatakan Xinjiang menghadapi ancaman dari militan Islam dan separatis. Ia menolak semua tuduhan penganiayaan di mana ratusan orang telah tewas dalam kerusuhan antara orang-orang Uighur dan anggota etnis Cina etnis Han.

Wawancara dengan Zakir dilakukan seminggu setelah Cina memasukkan Xinjiang ke dalam peraturan anti-ekstremisme, klausul baru yang membenarkan penggunaan “pusat pelatihan kejuruan” untuk “mendidik dan mentransformasi” orang-orang yang dipengaruhi oleh ekstremisme.

James Leibold, seorang ahli Xinjiang di Universitas La Trobe di Melbourne, mengatakan bahwa Cina semakin berusaha untuk menangkis kritik internasional dengan mencoba secara retrospektif membenarkan kamp-kamp konsentrasi massal. (Althaf/arrahmah.com)

(nahimunkar.org)

(Dibaca 1 kali, 1 untuk hari ini)


Anda sedang membaca Berdalih ‘Anti-Ekstremisme’, Cina Benarkan Beroperasinya Kamp Konsentrasi Di Xinjiang
Lebih lengkap baca sumber http://bitly.com/2CNjB2l
Silakan Baca Berita Menarik Lainnya di Klik Sini
loading...
Labels:

Posting Komentar

MKRdezign

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget